Home » , , , » Diari 2015

Diari 2015

sumber gambar : www.google.com

Assalamualaikum..lama sudah jemari ni tak mengetuk papan kekunci..terlalu banyak benda berlalu dalam beberapa bulan ni..yakninya hampir bertahun aku tinggalkan dunia blogging..kalau diimbau masa dulunya memang kalau boleh nak update je hari-hari..pantang ada masa senggang..memandangkan coverage internet yang sekejap ada sekejap tidak ada ni, aku just menganggap blog ini hanya "persinggahan" sahaja..tapi melalui "persinggahan" yang sementara inilah yang perkenalkan aku dengan dunia persahabatan, dunia keakraban, dunia kasih sayang dan dunia yang penuh makna dalam hidup aku..dan sampai ke hari ini, masuk sahaja tahun baru 2015, "persinggahan" ini masih menebal dengan kasih sayang yang terlalu sukar untuk dipadamkan

Mungkin blog ini akan menjadi titik pertemuan dan menjadi yang termanis dalam hidup aku..tapi semuanya bakal aku selitkan dalam diari baru..yang pastinya diari yang baru hanya aku sahaja penulis dan pembacanya..bila meningkat senja ni, aku agak menitikberatkan soal privasi kerana khuatir penulisan aku di dalam blog ini disalahtafsir mana-mana pihak..justeru, aku memanfaatkan buku nota kaki (pemberian hamba Allah), untuk aku rungkai segala isi hati dan cerita yang aku lalui sepanjang perjalanan hidup ini..memang aku akui dunia "persinggahan" terlalu sementara untuk aku sandarkan..pahit manis itu adat pertemuan..dan menjadi yang teristimewa adalah terindah dalam hidup aku..bahkan mencintai dan menyayangi adalah lebih mengatasi norma kehidupan masa lampau aku yang sudah lama dahagakan belaian hati yang jarangnya dibelai manja..

Melalui diari baru, aku masih terfikir sama ada ingin meneruskan ketukan papan kekunci ini atau membiarkan laman ini menjadi sejarah..mustahil pada aku untuk memadamnya kerana di sini aku berkenalan, berjumpa, menjadi mesra dan menjadi sangat bermakna..kali ini, aku hanya membiarkan takdir yang menentukan..aku tidak mahu terlalu berusaha dan tidak mahu tidak berusaha untuk meraih sesuatu..paling tidak ada sesuatu yang aku tinggalkan untuk tatapan dunia pada suatu masa kelak..aku cuma ingin bahagia dan ingin selalu mengukir senyum..sudahlah dengan tangisan yang dulunya susah untuk aku lelahkan..mulai tahun baru, aku masih sama seperti dulu..azam aku untuk menebarkan benih-benih cinta dalam hati-hati mereka yang sudi menerima aku dalam kehidupan..aku cuma manusia biasa..diri terlalu terbatas untuk membahagiakan semua..apatah lagi memenuhi keinginan dan keperluan semua hati..tapi pada aku,cukuplah aku menjaga beberapa hati yang selama ni telah berusaha mengisi ruang legar jiwa yang sudah bersarang dimamah kekecewaan dan kesedihan

Tahun baru ini, aku mengharapkan sirna untuk aku memulakan langkah baru..yang jelas, aku ingin melangkah lebih baik dan tidak terlalu tempang..kerana tahun ini, aku bakal menjadi lebih berdikari dari tahun2 sebelumnya..kurang beberapa bulan lagi, aku sudah punya kerjaya..sudah mampu menyara emak yang dulunya berhempas untuk menyekolahkan aku..dengan bekalan rm0.50 sahaja setiap hari, aku genggam erat dan kusimpan setiap hari..bukan nilai yang aku harapkan, cuma aku tidak mahu mengecewakan hati emak yang menyara aku 5 beradik sepeninggalan arwah abah..insyaAllah, rezeki yang aku bakal perolehi bakal aku titipkan buat emak setiap bulan..aku tahu bukan itu permintaan emak,aku tahu nilai wang ringgit terlalu kecil jika dibandingkan nilai pengorbanannya..,tapi setidaknya aku mahu emak tahu aku juga peduli dengan emak..selalu mendahulukan emak dalam setiap susunan langkah..aku terlalu berharap mampu berjasa pada emak walalupun aku bakal kekurangan..

Masuk tahun ini, sudah masuk 12 tahun arwah abah pergi..namun kenangan bersama abah sangat sulit untuk aku lupakan..mana mungkin aku mampu untuk melupakan lelaki yang paling berjasa dalam hidup aku..hari-hari aku cium dahinya,aku jabat tangannya sebelum memulakan langkah kecilku ke sekolah, aku bergurau senda tanpa mengira masa, mengurut kakinya usai pulang sekolah, mengadu nasib bila diri terasa kesedihan, meminta duit sekolah..terlalu banyak untuk aku coretkan pasal arwah..aku redha dan akan terus berdoa semampu mana aku mampu berjasa..rasanya habuk sudah mula menjengah mata dan dada aku terlalu sesak menahan sebak..adalah baik aku memberhentikan soal arwah abah

Buat kawan-kawan dan sesiapa yang mengenali, aku nak mohon maaf andai pernah menyakiti, berkasar atau menimbulkan provokasi, sebulat suaranya aku memohon maaf..aku tidak tahu entah berapa lama untuk aku lebih pandai memujuk hati..sebab hati aku terlalu mudah berbolak balik..mungkin hari ini, aku ketawa riang gembira..entah esok lusa aku kembali menjadi diri lain yang aku sendiri kurang arif mengendalikannya..semoga coretan ini menjadi asbab aku ingin lebih berusaha di masa akan datang..segalanya aku serahkan pada yang lebih berkuasa..ada orang berkata takdir adalah sesuatu yang boleh diubah..terpukul aku dengan bait ayat itu..mungkin benar, aku akan lebih berusaha mengubah "takdir" untuk aku meneutrealkan kembali hati aku yang terlalu lama menyimpan sendu..aku akan cuba mengubah gulam kepada ceria..tapi entah bila..aku akan terus mencuba..berilah sokongan dan selalulah mendoakan aku yang mudah rebah bila dirundung pilu...kecil pada kalian, tapi besar maknanya pada aku

0 comments:

 
copyright reserved by caersasuke